Presidium Alumni 212 Laporkan Sukmawati soal puisi ‘IBU INDONESIA '

Presidium Alumni 212 Novel Bakmumin (Foto:dok)

Jakarta, KORANTRANSAKSI.Com -   Presidium Alumni 212 melakukan rapat internal di Rumah Persaudaraan Umat atau di Sekretariat DPP PA 212, Jalan Raya Condet, Jakarta Timur. Rapat tersebut salah satunya untuk membahas terkait puisi yang dibacakan Sukmawati Soekarnoputri dalam acara Indonesia Fashion Week 2018, atau acara 29 Tahun Anne Avantie Berkarya.

"Rapat tadi bahas persiapan untuk besok Rabu (4/3) kita PA mengutus orang melapor Sukmawati Insya Allah kita laporkan," kata Juru Bicara PA 212 Novel Bamukmin, Jakarta Timur, Selasa (4/4) malam Dalam rapat internal yang tertutup tersebut dimulai sekitar pukul 19.30 WIB hingga pukul 22.30 WIB, juga turut dihadiri oleh Kapolres Jakarta Timur, Kombes Pol Y Tony Surya Putra.

puisi yang telah dibacakan oleh Sukmawati itu lebih parah dari mantan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok pada saat menyampaikan pidato atau sambutannya di Kepulauan Seribu, pada 27 September 2016. "Dari sisi hukum ini lebih parah dari Ahok. Ini tersistim secara masif ini dipersiapkan untuk bisa menyerang adzan dan cadar, ini kalamullah yang diserang. Sementara Sukmawati yang kita yakini hingga kini KTPnya Islam," ujarnya.

Menurutnya, apa yang disampaikan oleh Sukmawati sudah dipersiapkan dengan matang sebelum dibacakannya puisi 'Ibu Indonesia' di depan atau hadapan umum. Dia juga menyakini bahwa ada pelatihan terlebih dahulu sebelum Sukmawati benar-benar membacakan puisi tersebut. 

"Ahok itu lebih ke spontan, dia berkata seperti itu tidak disengaja di antara komunitas khusus bukan untuk publikasi umum. Ini dipersiapkan, artinya berhadap-hadapan dengan kamera, teks sudah ditulis, artinya enggak mungkin langsung baca gitu aja. Pastikan ada latihan agar semua berjalan lancar," ujarnya.

Novel mengatakan sudah ada beberapa laporan yang masuk ke pihak Kepolisian dan ia mengatakan bahwa masih banyak lagi yang akan melaporkan masalah Sukmawati tersebut. puisi Sukmawati Soekarnoputri yang berjudul 'Ibu Indonesia' di acara 29 Tahun Anne Avantie Berkarya di Indonesia Fashion Week 2018 menuai kontroversi. Atas puisi itu, Sukmawati berujung dipolisikan.

Tak tanggung-tanggung, dia dilaporkan oleh dua orang sekaligus. Mereka adalah seorang pengacara bernama Denny Adrian Kushidayat, dan politisi Partai Hanura, Amron Asyhari. Kemudian GP Anshor juga melaporkan putri dari proklamator itu. (TIM)

Comments

Popular posts from this blog

Diantara Beberapa Artis Minang Lagi Naik Daun Ratu Sikumbang dan Rayola

H. MUKRONI FAHMI JABAT CAMAT PAMULANG KOTA TANGSEL YANG BARU

SMUN 10 KOTA TANGSEL BANGUN MASJID AL-MUHAJIRIN