Jakarta Fashion Week 2017, Mimpi Jadikan Indonesia Kiblat Fashion Dunia

Jakarat Fashion Week.

Hadirnya para perancang busana internasional di ajang ini, dimanfaatkan oleh perancang busana muda Indonesia agar bisa dikenal di kancah internasional.

Ajang pekan mode terbesar di Indonesia, Jakarta Fashion Week atau JFW, terus mengalami perkembangan pesat dan menjadi ajang pertemuan para desainer terpilih Tanah Air untuk memamerkan karya-karya mereka. Menginjak tahun kesembilan, Jakarta Fashion Week 2017 (JFW) diharapkan dapat membawa karya busana Indonesia menjadi tren di tingkat regional bahkan dunia.

Acara mode JFW 2017 yang digelar 22-28 Oktober 2016 lalu, diikuti ratusan perancang busana Indonesia dan dunia. Acara yang digelar pertama kali pada tahun 2008 ini, juga memberi warna yang semakin kuat dalam laju pesat industri mode Indonesia.

Panitia mengklaim sebanyak 200 desainer ikut meramaikan ajang promosi tren busana terbesar di Indonesia itu. Para desainer yang ikut dari kalangan desainer muda dan desainer yang namanya telah dikenal dunia mode Tanah Air. Demikian juga dengan desainer dari luar negeri. Pesertanya terus bertambah dengan menampilkan merek-merek ternama yang digandrungi kalangan atas Indonesia.

Hadirnya para perancang busana internasional di ajang ini pun dimanfaatkan oleh perancang busana muda Indonesia agar bisa dikenal di kancah internasional. JFW juga selalu mengenalkan budaya dan fashion lokal seperti batik dan tenun kepada perancang busana internasional, yang kemudian dikolaborasikan menjadi paduan busana yang apik dan kekinian.

Creative Director Jakarta Fashion Week 2017 Ai Syarif mengatakan bahwa pagelaran JFW 2017 ini merupakan wadah bertukar ide antar perancang busana dari dalam dan luar negeri. Karya-karya perancang yang ditampilkan diharapkan akan menjadi trendsetter busana di tahun 2017. "Ini adalah salah satu wadah untuk desainer Indonesia untuk tampil dan dikenal ke mancanegara. Banyak yang terkenal setelah mengikuti JFW ini," ujar Ai, belum lama ini.

Ai menambahkan, desainer asing yang tampil tahun ini berasal dari Jepang, Korea, Amerika Serikat, India, Thailand, Swedia, dan Australia. "Desainer Indonesia juga kami sediakan tempat khusus untuk bisa memamerkan karya mereka kepada desainer internasional di lantai 8," ujarnya.

Tempat khusus itu adalah showcase di Fashionlink di hall lantai 8 dan Indonesia Fashion Forward di lantai 2, Senayan City. Kedua tempat itu dijadikan etalase karya-karya desainer muda Indonesia yang bisa dinikmati, terutama untuk kalangan pembeli dari luar maupun dalam negeri.

Untuk menampilkan busana-busana tersebut, Ai menjelaskan ada 100 lebih model laki-laki dan perempuan diseleksi secara ketat dari 900 model yang mendaftar baik dari dalam dan luar negeri. Selain itu, para model itu dipilih oleh tim audisi khusus dengan mencari ke berbagai agensi untuk mendapatkan model yang sesuai kriteria. Salah satu syarat yang harus dipenuhi, model perempuan harus bertinggi badan minimal 170 sentimeter. Sedangkan laki-laki harus mencapai 180 cm.

"Kalau JFW yang berpartisipasi makin banyak. Indonesia Fashion Forward juga makin inovatif gayanya. Di luar negerinya juga sangat banyak, tahun lalu kita ke Korea membawa IKYK (I Know You Know) salah satu merek fashion," jelas Ai.

Ai menjelaskan, JFW kali ini ingin menonjolkan tren busana di Asia Tenggara khususnya di Indonesia setahun ke depan. Semua desainer tidak dibatasi tema tertentu. "Kalau pakai tema, desainer sulit untuk bisa menonjolkan yang mereka miliki untuk bisa ditampilkan," tukasnya.

Selama ini, lanjut dia, perwakilan dari Indonesia rajin mengikuti berbagai pekan mode di luar negeri seperti New York, Paris, Tokyo, dan Kuala Lumpur.

Sementara Direktur JFW 2017, Leni Tedja pun mengatakan dari 200 desainer yang terlibat tahun ini, hampir 75 persennya adalah desainer muda. "Brand (merek) yang baru 70-80 persen. Desainer seniornya justru bisa dihitung pake tangan," jelas Leni.

Di Asia Tenggara, kata Leni, JFW sudah diakui dan menjadi trendsetter mode. "Kalau Asia Tenggara ya memang sudah, karena tujuan kita kan seperti itu ya," ujarnya.

JFW juga menjadi incaran para desainer luar negeri untuk mengenalkan produk fashion terbarunya. Di sisi lain, desainer asing datang ke JFW untuk melihat besarnya potensi dan kekayaan fashion Indonesia yang mempunyai ciri khasnya yakni dengan batik. Hal itu diakui salah satu desainer asal Korea Selatan yang juga creative director dari merek fashion 'Twee', Kim Hye Jin.


Dia menceritakan kedatangannya ke ajang JFW 2017 selain untuk menjual produknya, juga ingin berkolaborasi dengan desainer muda Indonesia untuk mengembangkan pasar fashion di Asia. "Saya ingin mengajak desainer muda Indonesia untuk menjual hasil desainnya di beberapa department store khususnya di Asia. Dari situ kita ikut mengembangkan tren fashion Asia," ujar Kim. (Suryati)

KOMENTAR

Nama

Advertorial,5,Bea Cukai,6,BPN,2,Ekonomi,97,Film,25,Headline,88,Hibura,1,Hiburan,63,Hukum,78,Imigrasi,1,Internasional,1,Karimun,1,Lingkungan Hidup,1,Megapolitan,151,Musik,16,Nasional,280,NCW,1,Nusantara,19,Opini,10,Padang Pariaman,6,Pangkalpinang,1,Pariwisata,3,Pendidikan,43,Pidie,1,Politik,10,Polkam,1,Sepak Bola,11,Sinetron,1,Sport,20,Tasikmalaya,3,Tekno,6,Televisi,15,Trans Aceh,2,Trans Alor,1,Trans Asahan,1,Trans Babel,15,Trans Bali,2,Trans Bandung,5,Trans Banten,107,Trans Batam,3,Trans Batang,1,Trans Bekasi,66,Trans Belitung,5,Trans Beltim,1,Trans Belu,1,Trans Bengkulu,1,Trans Blitar,1,Trans Bogor,5,Trans Cimahi,6,Trans Demak,1,Trans Depok,16,Trans Gorontalo,4,Trans Humbahas,2,Trans Indragiri Hilir,1,Trans Indramayu,1,Trans Jabar,77,Trans Jakarta,68,Trans Jambi,1,Trans Jateng,14,Trans Jatim,107,Trans Jawa,220,Trans Kaimana,1,Trans Kalbar,5,Trans Kalimantan,6,Trans Kalteng,2,Trans Karawang,59,Trans Karo,1,Trans Kepri,4,Trans Klaten,1,Trans Lombok,1,Trans Magelang,1,Trans Magetan,1,Trans Malang,83,Trans Medan,1,Trans NTB,2,Trans NTT,2,Trans Padang Panjang,1,Trans Pagaralam,7,Trans Pangkalpinang,3,Trans Papua Barat,3,Trans Pekalongan,4,Trans Pontianak,1,Trans Prabumulih,5,Trans Purwakarta,2,Trans Raja Ampat,2,Trans Riau,1,Trans Sambas,1,Trans Sampit,1,Trans Sanggau,2,Trans Semarang,3,Trans Sidoarjo,15,Trans Sulawesi,4,Trans Sumatera,47,Trans Sumbar,12,Trans Sumsel,18,Trans Sumut,9,Trans Surabaya,1,Trans Surakarta,1,Trans Tangerang,1,Trans Tangsel,82,Trans Tapanuli Utara,2,Trans Tasikmalaya,2,Trans Tuban,1,Trans Tulung Agung,1,Trans Wonosobo,1,Trans Yogyakarta,2,Transportasi,4,Trasn Sumenep,1,
ltr
item
Koran Transaksi: Jakarta Fashion Week 2017, Mimpi Jadikan Indonesia Kiblat Fashion Dunia
Jakarta Fashion Week 2017, Mimpi Jadikan Indonesia Kiblat Fashion Dunia
https://1.bp.blogspot.com/-8tHs9SnPXWA/WCFMvQO5DEI/AAAAAAAAB9o/IgFO9ZJ_u3sbY0cz2oaCHZQtpCiwa9H2wCLcB/s640/RUNWAY-OF-COLLABORATION-LUSENSE-KD-%2526-HANS-VIRGO%252C-JAKARTA-FASHION-WEEK-2017.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-8tHs9SnPXWA/WCFMvQO5DEI/AAAAAAAAB9o/IgFO9ZJ_u3sbY0cz2oaCHZQtpCiwa9H2wCLcB/s72-c/RUNWAY-OF-COLLABORATION-LUSENSE-KD-%2526-HANS-VIRGO%252C-JAKARTA-FASHION-WEEK-2017.jpg
Koran Transaksi
http://www.korantransaksi.com/2016/11/jakarta-fashion-week-2017-mimpi-jadikan.html
http://www.korantransaksi.com/
http://www.korantransaksi.com/
http://www.korantransaksi.com/2016/11/jakarta-fashion-week-2017-mimpi-jadikan.html
true
1002478562800392392
UTF-8
Memuat Seluruh Berita Berita Tidak Ditemukan LIHAT SEMUA Baca selengkapnya Balas Batal Balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN BERITA Lihat Semua DIREKOMENDASIKAN KATAGORI ARSIP CARI SELURUH BERITA Tidak menemukan berita yang sesuai dengan permintaan anda KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam lalu $$1$$ hours ago kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 minggu yang lalu Followers Follow INI KONTEN PREMIUM Silahkan bagikan untuk membuka Salin Seluruh Code Pilih Seluruh Code Semua kode telah disalin ke clipboard Anda Tidak dapat menyalin kode/teks, silakan tekan [CTRL] + [C] (atau CMD + C dengan Mac) untuk menyalin