Pengeroyokan Antar Warga Negara Asing Di Kuta Utara Diakui Karena Solidaritas Sesama Warga Eropa Timur

 

Dua WNA Asal Ukraina dan AT Asal Russia yang berhasil diamankan oleh Polda Bali yang dihadirkan dalam konferensi pers di Mapolda Bali (Foto:dok) 
Denpasar, KORANTRANSAKSI.com – Dua Warga Negara Asing (WNA) pelaku pengeroyokan sesame WNA di Bali berhasil diamankan oleh Polda Bali. Pelaku yang berinisial AT (48) asal Rusia dan ID (37) asal Ukraina itu kini langsung dititipkan di Rumah Detensi Imigrasi Denpasar.

Uniknya, kepada polisi dalam pemeriksaan, para pelaku bule ini mengaku melakukan pengeroyokan atas rasa solidaritas sesama warga Eropa Timur.

Tim penyidik Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Bali melakukan pemeriksaan secara marathon atas kasus peristiwa kekerasan yang terjadi di Luxury Lime Villas Jalan Subak Sari, Banjar Tegal Gundul, Desa Tibubeneng, Kuta Utara, Badung, pada Rabu (2/2/2022) tersebut.

Wakil Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Bali, AKBP Suratno mengatakan, dua pelaku yang menyerahkan diri tersebut memiliki peran utama dalam peristiwa yang viral di media sosial itu.

Video Viral Komplotan Pria Bule Aniaya WN Ukraina di Bali yang mengaku Sebagai Polisi International (Foto:dok)
Bule Rusia berinisial AT yang berbadan tinggi besar melakukan pemukulan terhadap ZO (54) pasangan CEML selaku pihak yang disewa sepeda motornya dan ID WN Ukraina berperan membawa mobil Fortuner dan yang terlihat di video memegang tongkat.

"Dua orang terduga pelaku warga asing menyerahkan diri tanggal (3/2) malam, AT dan ID punya peran utama, kami masih mengambil keterangan mereka untuk mengetahui tentang dua orang lain yang terlibat dan terlihat menggunakan motor N-Max, tapi dua yang diamankan ini yang memang berperan dalam pengeroyokan," kata AKBP Suratno.

Ditreskrimum Polda Bali juga telah berkoordinasi dengan konsulat Ukraina dan Rusia serta pihak Kanwil Kemenkumham dan Keimigrasian.

"Hasilnya terbuka ruang untuk dilakukan tindakan hukum keimigrasian berupa deportasi yang terlibat dalam peristiwa pidana ini," tegasnya.

AKBP Suratno menjelaskan, bahwa status dua WNA AK dan ID tersebut masih sebagai saksi, meskipun dalam press release tampak kedua tangan pelaku saling terikat dalam satu borgol.

"Statusnya saat ini masih sebagai saksi, mereka mengaku tidak saling kenal, kelompok pelaku ini memiliki keterbatasan bahasa, mereka bisa saja beralibi tidak saling kenal bilangnya tiba-tiba bertemu di satu mobil itu," ujar dia. (TIM)

 



Comments

Popular posts from this blog

H. MUKRONI FAHMI JABAT CAMAT PAMULANG KOTA TANGSEL YANG BARU

Diantara Beberapa Artis Minang Lagi Naik Daun Ratu Sikumbang dan Rayola

London Love Story 2, Ending Kisah Cinta Caramel