POLDA SUMSEL SEGERA UNGKAP BEBERAPA KASUS KORUPSI YANG DILAPORKAN NCW

Dodo Arman ketua DPD NCW Kabupaten Lahat saat berikan laporan aduan lima kasus besar agar Polda Sumsel segera mengungkap kasus korupsi tersebut.(Foto:dok)

LAHAT, KORANTRANSAKSI.Com – Dewan Pimpinan Daerah -Nasional Corruptrion Watch (DPD-NCW) Kabupaten Lahat, Provinsi Sumatera Selatan, yang di komandoi oleh Dodo Arman, semakin bersemangat memberikan laporan kepada Mitra Kerja dalam Penegakan Hukum agar dapat memerangi praktek Korupsi, Kolusi, dan Nopotisme, serta Gratifikasi, di Kabupaten Lahat yang selama ini menggerogoti keuangan rakyat kepada mitra kerja seperti Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), POLRI, Kejaksaan Agung RI, Ombudsman.

Sebagai salah satu elemen masyarakat yang bergerak  anti rasuah, sudah sejak beberapa tahun  belakangan ini sudah banyak laporan yang disampaikan NCW kepada Pihak Kejari, Kapolres, Kajati, dan instansi terkait sampai ke KPK. Barulah, baru-baru ini mendapat resfon positif merada terobati. Misalnya saja ujar Dodo Arman, 2 (dua) minggu sebelum terkena OTT kasus Bupati Muara Enim oleh KPK, NCW telah terlebih dahulu melaporkannya. " Sepandai-pandai tupai melompat akhirnya jatuh juga, Buktinya baru sekarang Bupati Muara Enim dapat dijerat oleh penegak hukum dan dinyatakan menjadi tersangka dan ditahan di rutan KPK Jakarta ".

NCW sangat berharap dalam penegakan hukum  Kapolda Sumsel yang baru Irjen Pol Firli (sebagai putra daerah Sumsel)  tentunya  sangat paham sekali bagaimana apa yang diharapkan masyarakat Sumatera Selatan,  tentunya dapat melaksanakan dengan sebaik-baiknya pemberantasan korupsi. 
Sehingga upaya pemberantasan tindak pidana korupsi di Provinsi Sumatera Selatan dapat ditegah dan nyata dirasakan masyarakat. Apalagi Kapolda Irjen Polisi Firli , adalah kandidat salah satu ketua KPK, ujar Dodo Arman.

Untuk itu rasa simpati NCW terhadap Irjen Pol Firli, beberapa temuan dan hasil investigasi  NCW Kabupaten Lahat, pada hari Selasa (03/09/2019) membuat Laporan Aduan Pendahuluan kepada Polda Sumsel, agar laporan yang terindikasi Korupsi yang merong-rong kinerja  Pemerintah Presiden Jokowidodo dalam Penegakan hukum dapat diatasi.

Apalagi kasus yang dilaporkan ujar Dodo Arman kepada KORANTRANSAKSI.COM via celullernya mengatakan kasat mata seperti, Proyek Peningkatan Jalan Kantor Camat –TPA-Talang Rahayu Kecamatan Gumai sebesar 17 Milyar , dan Proyek Peningkatan Jalan Danau Belidang – Kaban Agung Kecamatan Mulak 13 Milyar dan dugaan kasus PDAM Lahat yang notabene mangkrak total 145 Milyar .Ada 5 berkas pengaduan kita sampaikan ke Polda Sumsel, ujar  Dodo Arman didampingi rekannya Firdaus di Mapolda Sumatera Selatan,

Dodo Arman tandaskan, dirinya sangat mengapresiasi Kapolda Sumsel Irjen Pol Firli masuk dalam 10 besar pada pencalonan pimpinan KPK RI, namun katanya seandainya tidak terpilih juga, beliau bisa lebih konsentrasi dalam pemberantasan tindak pidana korupsi di Provinsi Sumsel. ” Semoga Kapolda Sumsel Irjen Pol Firli, dapat menyambut baik aduan Dewan Pimpinan Daerah Nasional Corruption Watch (DPD-NCW) Kabupaten Lahat. (ZIQ)


Comments

Popular posts from this blog

H. MUKRONI FAHMI JABAT CAMAT PAMULANG KOTA TANGSEL YANG BARU

London Love Story 2, Ending Kisah Cinta Caramel

Diantara Beberapa Artis Minang Lagi Naik Daun Ratu Sikumbang dan Rayola