Kambing Hitam Industri Gula Nasional

Penyelundupan yang menjadi salah satu kambing hitam untuk menutupi ketidakmampuan pemerintah dalam mengelola industri gula nasional (Foto:dok)

JAKARTA, KORANTRANSAKSI.Com – Benarkah penyelundupan selalu menjadi salah satu kambing hitam untuk menutupi ketidakmampuan pemerintah mengelola industri gula nasional ? Ataukah sebaliknya. Mafia atau sindikat perdagangan sudah menyusup masuk dan menguasai sebagaian oknum pejabat instansi terkait dan BUMN yang menangani industri ini, termasuk jajaran Bea dan Cukai sebagai penjaga pintu masuknya barang dari luar negeri. Jika mafia sudah ikut bermain maka otomatis hak-hak negara akan terkuras dan hanya dinikmati oleh bandit-bandit ekonomi itu, akibatnya,  rakyat terus mengalami kesengsaraan dari tahun ke tahun.

Setiap tahun pasti masalah gula ilegal ( selundupan ) mengemuka menjelang gonjang ganjing  persoalan ketersediaan gula untuk kebutuhan dalam negeri menghadapi bulan puasa dan lebaran.  Dan, jajaran petinggi Bea dan Cukai selalu angkat bicara soal gula ilegal yang masuk ke tanah air. Terkadang kedengaranya lucu. Apalagi dalam beberapa tahun belakangan ini. Pihak Bea dan Cukai selalu mengatakan masuknya berbagai komoditi termasuk gula dari beberapa negara tetangga dilakukan oleh nelayan-nelayan asing. Bea dan Cukai pun merasa sulit mencegah masuknya gula ilegal karena ada ribuan pelabuhan tikus disepanjang pantai Indonesia.

Penduduk Indonesia di daerah-daerah perbatasan darat pun selalu menjadi kambing hitam. Pejabat-pejabat  Bea dan Cukai pun selalu beralasan bahwa tidak mungkin jajarannya melakukan pagar betis disepanjang pantai Indonesia.

Padahal, dunia menyaksikan bahwa dalam beberapa tahun terakhir Kementerian Kelautan dan Perikanan RI telah memusnahkan ribuan kapal nelayan asing yang mencoba mencuri ikan di perairan Indonesia. Kapal-kapal nelayan asing itu telah dihancurkan dengan bantuan tembakan oleh TNI Angkatan Laut. Termasuk nelayan asing yang selalu membawa barang dagangan untuk dijual di wilayah Indonesia secara ilegal

Atau, kalau memang betul bahwa setiap tahun menjelang puasa dan lebaran selalu marak gula ilegal beredar di pasar dalam negeri karena alasan tadi, maka  berapa banyak nelayan asing yang nekad dan lolos dari pengawasan berlapis yang dilakukan aparat instansi Indonesia ? Berapa besar gula yang diangkut nelayan-nalayan asing yang lolos masuk wilayah pabean Indonesia ? Atau, berapa besar yang dibeli penduduk Indonesia di perbatas darat dengan negara-negara tetangga ?  Ataukah, nelayan asing dan penduduk lokal di perbatasan hanya dituding sebagai kambing hitam ? 

Ataukah sebaliknya. Penyelundupan dilakukan oleh mafia atau sindikat yang telah bermain mata dengan oknum-oknum pejabat Bea dan Cukai sehingga melalui importir tertentu memanipulasi dokumen pemberitahuan impor barang. Toh, yang pemiksa dokumen adalah pejabat Bea dan Cukai dan yang pemeriksa fisik barang adalah pejabat Bea dan Cukai.

Nasional Corruption Watch (NCW) mendesak pemerintah agar Presiden membentuk semacan Satuan Tugas yang keanggotaannya  dari instansi terkait untuk terlibat langsung dalam pemeriksaan fisik barang impor dan ekspor
Nasinal Corruption Watch berkeyakinan bahwa selama pengawasan pemeriksaaan fisik barang impor dan ekspor hanya dilakukan oleh jajaran Bea dan Cukai maka Indonesia tetap akan menjadi pasar barang impor ilegal.(RED)

Comments

Popular posts from this blog

H. MUKRONI FAHMI JABAT CAMAT PAMULANG KOTA TANGSEL YANG BARU

London Love Story 2, Ending Kisah Cinta Caramel

Diantara Beberapa Artis Minang Lagi Naik Daun Ratu Sikumbang dan Rayola