Minimarket Liar Merambah Tangsel

Ilustrasi Minimarket.
Tangsel, Trans - Dalam waktu dekat Pemerintah Kota (Pemkot) Tangerang Selatan (Tangsel) akan bersikap tegas melihat merambahnya minimarket-minimarket yang akan mematikan kehidupan pedagang tradisional. Keberadaannya tidak terkendali. Dimana sejak awal 2013 sampai sekarang jumlahnya sudah membeludak sampai 400 unit lebih di berbagai tempat. Tahun sebelumnya tercatat 310 unit, berarti ada penambahan 70 unit.
Hal itu diakui Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kota Tangsel H.Muhamad. “Setelah pihak kami melakukan pendataan ulang, kini jumlah minimarket mencapai 380 unit lebih. Padahal data sebelumnya tahun 2011 hanya sekitar 310 unit,” katanya.
Penambahan jumlah itu menurut Muhamad, seluruhnya tidak memiliki atau meminta rekomendasi dari Disperindag. Memang satu demi satu melaporkan keberadaannya. Namun menurut Muhamad bila landasan hukumnya berupa Peraturan Walikota (Perwal) sudah diundangkan, pihak akan lakukan penertiban tanpa pandang bulu.
Memang sampai saat ini belum ada penindakan karena belum adanya payung hukumnya. Namun pihak Disperindag tidak akan mengeluarkan rekomendasi untuk pembangunan baru minimarket yang umumnya didominasi oleh Indomaret dan Alfamart tersebut. “Perwalnya sudah ditangani Kabag Hukum. Bila sudah dikeluarkan, kami bersama pihak Satpol PP akan lakukan penertiban,” ujar Muhamad lagi.
Menurut pengamatan, minimarket tersebut sudah merambah ke komplek dan jalan-jalan tingkat kelurahan. Misalnya keberadaannya di kompleks Pertamina, Pondok Ranji-Ciputat Timur. Padahal tidak jauh dari situ ada pasar tradisional dan deretan pedagang kaki lima yang sudah lebih dulu bermukim disitu. Begitu juga di kawasan Jalan Manjangan Raya, muncul lagi ritel baru yang diduga juga menyalahi izin. | Od/007***

Comments

Popular posts from this blog

H. MUKRONI FAHMI JABAT CAMAT PAMULANG KOTA TANGSEL YANG BARU

London Love Story 2, Ending Kisah Cinta Caramel

Diantara Beberapa Artis Minang Lagi Naik Daun Ratu Sikumbang dan Rayola