Baru Beberapa Jam Mendekam di Sel Polres,Tahanan Kasus Narkoba Tewas

 

(Foto:dok)
Cilegon, KORANTRANSAKSI.com - Warga Kota Cilegon, Provinsi Banten dibuat geger. Seorang warga berinisial AA (26), warga Kampung Toyomerto, Desa Wanayasa, Kecamatan Kramatwatu, Kabupaten Serang, baru beberapa jam masuk sel di Polres Cilegon, tahanan Kasus Narkoba ini dikabarkan tewas pada Selasa (15/2/2022) lalu.

Pihak keluarga tengah menuntut keadilan, juga meminta agar penyebab tewasnya AA dapat diketahui secara pasti. Dugaan sementara, AA tewas karena penganiayaan, namun belum diketahui pelaku penganiayaan tersebut.

Komarudin, paman AA mengatakan jika pihaknya mendapat informasi tewasnya AA pada Selasa, 15 Februari 2022 malam. Pihak keluarga kaget mendapati fakta, jika AA tewas di Sel Tahanan Polres Cilegon, karena kasus dugaan penyalahgunaan narkoba.

"Kami tidak tahu kalau keponakan saya sedang dalam tahanan. Bahkan kami tahu keponakan saya jadi tahanan, ketika dikasih tahu kalau dia sudah meninggal dunia,"Ujar Komarudin.

Sementara Muhibudin, selaku pengacara keluarga AA mengatakan, jika pihak keluarga mendapati adanya luka lebam pada tubuh korban. Diduga kuat, kata Muhibudin, korban tewas karena tindak penganiayaan, namun belum mengetahui pelaku penganiayaannya.

"Apakah memang dianiaya oleh oknum petugas, atau ada tindak pembiaran, kami tidak tahu. Namun karena tewasnya di lingkungan Mapolres Cilegon, jelas kami meminta pertanggung jawaban," ujarnya.

Muhibudin pun menyayangkan tidak adanya pemberitahuan dari pihak kepolisian terkait adanya penahanan terhadap AA. Ia juga meminta agar Polres Cilegon mengusut tuntas terkait kasus tewasnya AA di sel tahanan Polres Cilegon.

"Kami minta persoalan ini terang benderang, siapa pun yang salah harus dihukum. Dalam rangka itu pun, pihak keluarga berinisiatif untuk visum korban," tuturnya.

Terkait hal ini, Kapolres Cilegon AKBP Sigit Haryono, membenarkan adanya tahanan narkoba Polres Cilegon yang tewas. Awalnya, kata Kapolres, tahanan tersebut pingsan kemudian dilakukan penanganan medis serta dilarikan ke RSKM Cilegon."Karena RSKM paling dekat, kami larikan ke RSKM," ucapnya.

Kapolres mengaku akan menindak tegas siapapun yang terlibat dan mengakibatkan AA (26), tahanan narkoba meninggal dunia dengan luka lebam di tubuhnya. Saat ini kepolisian tengah melakukan pemeriksaan internal dan penyelidikkan. Propam Polda Banten juga ikut terlibat untuk pemeriksaan internal. Pihaknya berjanji akan bertindak terbuka dan profesional.

"Kita saat ini melakukan penyelidikkan dan penyidikkan. Penyelidikkan di reskrim, kemudian ada pemeriksaan internal. Siapapun, misalnya nanti ada pelakunya, akan kita tindak sesuai hukum yang berlaku," kata Kapolres Cilegon, AKBP Sigit Haryono.

Propam Polda Banten memeriksa pemberlakuan Standar Operasional dan Prosedur (SOP) di Polres Cilegon. Sigit Haryono berharap hasil pemeriksaan internal dan autopsi bisa didapat secepatnya agar data dan fakta bisa membuktikan siapa yang bertanggung jawab atas meninggalnya AA.

"Kami juga melakukan pemeriksaan secara internal, oleh Bidpropam Polda Banten, pemeriksaan terhadap SOP pelaksanaan penangkapan, penahanan, penjagaan, tentu ini paralel. Harapan saya bisa terang, jelas secepatnya," terangnya.

Sigit menerangkan, AA di tahan Sat Resnarkoba Polres Cilegon karena memiliki sabu seberat 1 gram. Kemudian setelah dilakukan pemeriksaan oleh penyidik, pada Selasa (15/2/2022) pukul 15.30 WIB ia dibawa masuk ke ruang tahanan. Sebelum masuk ke tahanan Polres Cilegon, AA diperiksa dulu kesehatannya, termasuk covid-19. Setelah dipastikan sehat dan negatif corona, Sat Resnarkoba menyerahkan AA ke petugas tahanan.

Masih di hari yang sama, sekitar pukul 19.00 WIB, Kapolres mendapatkan informasi AA jatuh pingsan. Selanjutnya Kapolres memerintahkan personelnya untuk segera membawa tahanan itu ke RSKM Cilegon. (Daeng Yus)


Comments

Popular posts from this blog

H. MUKRONI FAHMI JABAT CAMAT PAMULANG KOTA TANGSEL YANG BARU

Diantara Beberapa Artis Minang Lagi Naik Daun Ratu Sikumbang dan Rayola

London Love Story 2, Ending Kisah Cinta Caramel