Menhub: Berikan Slot Time untuk Tekan Harga Tiket Penerbangan

Menhub Budi Karya Sumadi melakukan pemantauan arus mudik Natal dan Tahun Baru di sejumlah bandara dan pelabuhan melalui teleconference di Command Center Kementerian Perhubungan.
JAKARTA, KORANTRANSKASI.com - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menginstruksikan agar pengelola Bandara untuk proaktif memberikan slot time kepada maskapai penerbangan jika terjadi peningkatan jumlah penumpang dan terjadi kenaikan tarif harga tiket pesawat.
"Kami telah berkoordinasi dengan operator bandara untuk memperhatikan dan melakukan pengecekan terhadap kenaikan harga tiket, bila sudah mencapai batas tertinggi agar segera dilakukan tambahan penerbangan sehingga akan normal," tegas saat melakukan pemantauan arus mudik Natal dan Tahun Baru di sejumlah bandara dan pelabuhan melalui teleconference di Command Center Kementerian Perhubungan (25/12/2016).
Dalam teleconference tersebut, Menhub menekankan dua hal yang harus ditindaklanjuti oleh pengelola bandara dan pelabuhan, yaitu pertama memantau pemberlakuan tarif tiket penerbangan. Menhub menghimbau agar harga tiket tidak melampaui harga batas tertinggi.
Selain menghimbau, Menhub juga meminta Dirjen Perhubungan Udara untuk melakukan penambahan slot time dari berbagai jurusan. "Kami meminta Dirjen Perhubungan Udara untuk mengeluarkan slot baru kepada airline sehingga ada tambahan slot dari berbagai jurusan dan agar supply akan lebih berimbang dengan demand," tambah Menhub.
Hal kedua yang ditekankan Menhub adalah meningkatkan keamanan dengan melakukan pengamanan tertutup dan melakukan pemeriksaan terhadap setiap penumpang dan kendaraan yang masuk ke area bandara.
"Kita minta agar semua bandara, pelabuhan, stasiun kereta api untuk melakukan koordinasi dengan stakeholders,l seperti TNI dan Polri dalam pengamanan terbuka dan tertutup untuk mendeteksi pihak-pihak yang mencurigakan dan tidak bertanggung jawab", jelas Menhub.
Dalam kesempatan tersebut, Menhub memberikan apresiasi kepada pengusaha truk yang mengikuti anjuran Kemenhub untuk tidak mengoperasikan truknya di jalan tol pada tanggal 24 sampai dengan 26 Desember 2016.
"Saya mengucapkan terima kasih kepada asosiasi dan pengusaha truk yang sudah bertoleransi yang mengikuti anjuran dan tidak beroperasi di jalan tol. Namun larangan tersebut belum bisa kita cabut mengingat ada satu ruas yang menuju Bandung yang belum bisa berfungsi", jelas Menhub.
Teleconference dilakukan dengan beberapa Bandara serta Pelabuhan di beberapa daerah di antaranya, Surabaya, Tanjung Perak, Semarang, Surakarta, Yogyakarta, Balikpapan, Lombok, Manado, Makassar, Kupang. (Q4/Rel)

Comments

Popular posts from this blog

H. MUKRONI FAHMI JABAT CAMAT PAMULANG KOTA TANGSEL YANG BARU

London Love Story 2, Ending Kisah Cinta Caramel

Diantara Beberapa Artis Minang Lagi Naik Daun Ratu Sikumbang dan Rayola