Tidak Mau Kena Semprot Atasan, Pejabat Dinsos Tutup Mulut Soal Dana PKH

Ilustrasi.
MALANG, KORANTRANSAKSI.com - Seperti kita ketahui, Program Keluarga Harapan (PKH), adalah program perlindungan sosial yang memberikan bantuan tunai kepada Rumah Tangga Sangat Miskin (RTSM) dengan persyaratan dan ketentuan yang telah ditetapkan. Pelaksanaan PKH juga mendukung upaya pencapaian Tujuan Pembangunan Millenium. Diantaranya, pengurangan penduduk miskin dan kelaparan, pendidikan dasar, kesetaraan gender, pengurangan angka kematian bayi dan balita serta pengurangan angka kematian ibu melahirkan.
Tujuan ini berkaitan langsung dengan upaya mempercepat pencapaian target Millennium Development Goals (MDGs). Secara khusus, tujuan PKH adalah meningkatkan akses dan kualitas pelayanan pendidikan, kesehatan, dan gizi ibu hamil (bumil), ibu nifas, bawah lima tahun (balita) dan anak prasekolah anggota RTSM serta Keluarga Sangat Miskin (KSM). Namun, terkadang hal ini rentan terjadinya penyelewangan dan tidak tepat sasaran, sehingga dana bantuan melalui PKH, yang tujuannya agar dapat memutus mata rantai kemiskinan antar generasi, tidak sesuai dengan apa yang diharapkan oleh pemerintah.
Salah satu Pejabat ruang lingkup Dinas Sosial (Dinsos) Kabupaten Malang berinisial, EN saat ditemui wartawan, Rabu lalu, untuk dimintai keterangan terkait Dana PKH Kabupaten Malang Tahun 2016, terkesan ada yang dirahasiakan, dan tidak berani menjelaskan alias tutup mulut. "Saya tidak berani menjelaskan mas, takutnya ntar saya salah. Dan saya juga tidak mau melangkahi kepala dinas,”  jelas EN.
"Sampean tanya langsung aja ke kepala dinasnya, ntar kalau saya jelaskan, saya bisa dapat semprot nantinya,” pintanya.
Ditanya lagi, apakah benar besar dana PKH tahun 2016, seperti yang diberitakan sebelumnya, yakni Rp 52 miliar. Dirinya langsung menepis, dengan nada terbata-bata. "Kalau soal itu saya nggak ngerti mas, sebaiknya temui langsung aja kepala dinasnya,” pintanya lagi. "Tapi kalau hari ini mungkin gak bisa, karena beliau sedang ada rapat di Pemkab,” tambahnya.
Sangat disayangkan, perilaku EN yang seakan mempersempit ruang publik bagi wartawan, akhirnya jadi gunjingan para pejabat Dinsos  lainnya. Sumber yang sengaja dirahasiakan identitasnya menjelaskan, "Wah kalau masalah PKH dananya besar, dan yang mengetahui serta yang membidangi itu EN,” jelasnya. "Kalau katanya dia tidak tau, wah itu gak benar mas, itu kan bidangnya dia,” bebernya.
Sekedar diketahui, bermula dari kejadian tertangkapnya kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kabupaten Malang, yang terlibat dalam kasus Pungutan liar (Pungli) beberapa waktu lalu, informasi publik Kabupaten Malang, khususnya di kalangan SKPD semakin tertutup. (Gus/Nes)

KOMENTAR

Nama

Advertorial,5,Bea Cukai,6,BPN,2,Ekonomi,97,Film,23,Headline,85,Hibura,1,Hiburan,55,Hukum,77,Imigrasi,1,Internasional,1,Karimun,1,Lingkungan Hidup,1,Megapolitan,150,Musik,15,Nasional,265,NCW,1,Nusantara,19,Opini,10,Padang Pariaman,6,Pangkalpinang,1,Pariwisata,2,Pendidikan,43,Pidie,1,Politik,10,Polkam,1,Sepak Bola,11,Sinetron,1,Sport,20,Tasikmalaya,3,Tekno,5,Televisi,13,Trans Aceh,2,Trans Alor,1,Trans Asahan,1,Trans Babel,15,Trans Bali,2,Trans Bandung,5,Trans Banten,96,Trans Batam,3,Trans Batang,1,Trans Bekasi,53,Trans Belitung,5,Trans Beltim,1,Trans Belu,1,Trans Bengkulu,1,Trans Blitar,1,Trans Bogor,5,Trans Cimahi,6,Trans Demak,1,Trans Depok,16,Trans Gorontalo,4,Trans Humbahas,2,Trans Indragiri Hilir,1,Trans Indramayu,1,Trans Jabar,77,Trans Jakarta,67,Trans Jambi,1,Trans Jateng,14,Trans Jatim,107,Trans Jawa,220,Trans Kaimana,1,Trans Kalbar,5,Trans Kalimantan,6,Trans Kalteng,2,Trans Karawang,57,Trans Karo,1,Trans Kepri,4,Trans Klaten,1,Trans Lombok,1,Trans Magelang,1,Trans Magetan,1,Trans Malang,83,Trans Medan,1,Trans NTB,2,Trans NTT,2,Trans Padang Panjang,1,Trans Pagaralam,7,Trans Pangkalpinang,3,Trans Papua Barat,3,Trans Pekalongan,4,Trans Pontianak,1,Trans Prabumulih,5,Trans Purwakarta,2,Trans Raja Ampat,2,Trans Riau,1,Trans Sambas,1,Trans Sampit,1,Trans Sanggau,2,Trans Semarang,3,Trans Sidoarjo,15,Trans Sulawesi,4,Trans Sumatera,47,Trans Sumbar,8,Trans Sumsel,16,Trans Sumut,7,Trans Surabaya,1,Trans Surakarta,1,Trans Tangerang,1,Trans Tangsel,76,Trans Tapanuli Utara,2,Trans Tasikmalaya,2,Trans Tuban,1,Trans Tulung Agung,1,Trans Wonosobo,1,Trans Yogyakarta,2,Transportasi,4,Trasn Sumenep,1,
ltr
item
Koran Transaksi: Tidak Mau Kena Semprot Atasan, Pejabat Dinsos Tutup Mulut Soal Dana PKH
Tidak Mau Kena Semprot Atasan, Pejabat Dinsos Tutup Mulut Soal Dana PKH
https://2.bp.blogspot.com/-StVtbv4rAuQ/WE--OgFncnI/AAAAAAAAChI/0Qd_mqjXlbcmG3eb7azgb84L5q_EBQeTACLcB/s1600/Dana-PKH.jpg
https://2.bp.blogspot.com/-StVtbv4rAuQ/WE--OgFncnI/AAAAAAAAChI/0Qd_mqjXlbcmG3eb7azgb84L5q_EBQeTACLcB/s72-c/Dana-PKH.jpg
Koran Transaksi
http://www.korantransaksi.com/2016/12/tidak-mau-kena-semprot-atasan-pejabat.html
http://www.korantransaksi.com/
http://www.korantransaksi.com/
http://www.korantransaksi.com/2016/12/tidak-mau-kena-semprot-atasan-pejabat.html
true
1002478562800392392
UTF-8
Memuat Seluruh Berita Berita Tidak Ditemukan LIHAT SEMUA Baca selengkapnya Balas Batal Balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN BERITA Lihat Semua DIREKOMENDASIKAN KATAGORI ARSIP CARI SELURUH BERITA Tidak menemukan berita yang sesuai dengan permintaan anda KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam lalu $$1$$ hours ago kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 minggu yang lalu Followers Follow INI KONTEN PREMIUM Silahkan bagikan untuk membuka Salin Seluruh Code Pilih Seluruh Code Semua kode telah disalin ke clipboard Anda Tidak dapat menyalin kode/teks, silakan tekan [CTRL] + [C] (atau CMD + C dengan Mac) untuk menyalin