Guardiola : City Belum Siap Bersaing Dengan Klub-Klub Elit Eropa

Pelatih Pep Guardiola mengatakan Manchester City belum siap untuk bersaing dengan tim-tim elit Eropa, namun timnya akan percaya diri dalam membuka perjalanannya di Liga Champions de­ngan kemenangan atas Borussia Moenchengladbach pada Selasa lalu.
Pria Spanyol itu memulai masa kerjanya di City dengan impresif berkat empat kemena­ngan beruntun di Liga Inggris, dan menyingkirkan Steaua Bucharest di playoff Liga Champions.
Namun Guardiola, yang dua kali menjadi juara Liga Champions saat masih mengarsiteki Barcelona, segera menepis semua ekspektasi yang terlampau tinggi.
 “Sampai saat ini, di Liga Inggris baik-baik saja — namun untuk bersaing dengan klub-klub terbaik di Eropa, pada saat ini de­ngan cara kami bermain, kami belum mampu,” kata Guardiola.
Komentar ini sedikit mengejutkan setelah timnya pada Sabtu meraih kemenangan 2-1 atas Manchester United yang diasuh Jose Mourinho. Bahkan tanpa penyerang terbaiknya Sergio Aguero, yang diskors namun akan dapat dimainkan pada Selasa, City berlimpah rasa percaya diri.
Hal serupa tidak dapat diucapkan oleh kubu Moenchengladbach, yang dikalahkan City sebanyak dua kali di fase grup musim lalu sebelum mencapai semifinal untuk pertama kalinya. Tim Jerman itu takluk 1-3 di markas SC Freiburg pada akhir pekan, yang mengganggu start bagus pasukan Andre Schubert itu di musim ini.
Menghuni peringkat keempat Liga Jerman musim lalu, Moemchengladbach menang agregat 9-2 atas BSC Young Boys di playoff Liga Champions dan membuka musim domestik mereka dengan kemena­ngan 2-1 atas Bayer Leverkusen.
Bagaimanapun, gelandang asal Brazil Raffael me­ngatakan kekalahan pada Sabtu tidak akan berdampak pada lawatan mereka ke Stadion Etihad.
“Saya tidak gugup mengenai pertemuan dengan Manchester City, sebab itu akan menjadi pertandingan yang benar-benar berbeda. Kami tidak cemas terhadap tim manapun,” ucapnya kepada situs resmi klub.
City memiliki kekuatan besar, terlebih dengan torehan yang pernah dicapai Guardiola di kompetisi ini.
Ia tidak pernah gagal untuk setidaknya mencapai semifinal dalam tujuh musim sebelumnya dan, apapun yang dikatakannya me­ngenai permainan City, ia akan kecewa jika timnya tidak lagi ada di kompetisi akbar ini pada Mei.
Kemenangan Sabtu di Old Trafford berarti Guardiola menjadi manajer City pertama yang memenangi enam pertandingan pertama di bawah asuhannya, dan me­rupakan tanda-tanda positif bahwa metode-metode yang ia ujicoba te­lah dapat dipraktekkan oleh skuadnya, demikian Reuters. | Ant/Nr

Comments

Popular posts from this blog

H. MUKRONI FAHMI JABAT CAMAT PAMULANG KOTA TANGSEL YANG BARU

London Love Story 2, Ending Kisah Cinta Caramel

Diantara Beberapa Artis Minang Lagi Naik Daun Ratu Sikumbang dan Rayola